Diari Hati

Tuesday, January 29, 2008

Yang Tenggelam.. Yang tertimbul...


Aku pun pelik dengan apa yang berlaku pada diri aku ni. To be precise... my love journey...Ehm..

Well, masih ingat pada Olaf??? lelaki Jerman yang pernah `menghuru harakan' hidup aku beberapa tahun lepas??

Well, it's happened again... Dan selalunya dia muncul bila aku lonely... Dan akan hilang time sukakan seseorang.. Pelik, tapi itulah hakikatnya...

Cerita tentang lelaki bermata hijau ini, actually, aku amat senang dengan dia... ehm, bagi yang tahu kisah silam aku ni dengan mamat ni, tentu tahu yang aku tak pernah langsung jumpa dia secara virtual.

Mesti ada yang menggeleng(termasuklah mama dan abah...) Yelah, aku boleh suka dekat orang yang tak pernah aku jumpa. Kawan aku Bad kata, aku ni gila.. dan dia cukup takut kalau aku sangkut ngan mamat ni.

Well, bukan itu yang aku nak tekankan di sini tapi kehadiran dia ni macam tahu-tahu jer keadaan aku.

Lima tahun kenal, aku rasa inilah hubungan yang paling lama aku jalinkan dengan seseorang. Tapi... macam lautla. ada naik turung, pasang surutnya.

Dan terbaru, dia muncul lagi dalam hidup aku... Dan seperti selalu, dia muncul bila aku tengah keseorangan.... Ada magic kot mamat ni..

Kisah dulu, dia `hilang' time aku tengah kawan baik dengan Shah... sebelum tu pun, masa aku baik dengan Shahril, dia macam tu jugak dan bebaru ni, bila aku baik dengan abang, dia langsun tak muncul.. Adoi... kenapalah aku tak boleh jumpa dia terus..

Dan kerana lelaki bernama Olaf Scheffler nilah, mama seakan fobia bila aku kata nak pergi melancong ke Eropah tak seberapa lama dulu... Takut betul dia...

Yang penting, aku tahu yang aku sayangkan Olaf ni.. walaupun dengan caranya yang tak sama dengan orang lain...

Well.. pengertian kasih sayang tu kan luas??
posted by Shanika Latisha at 1:22 AM 0 comments

Tuesday, January 8, 2008

Sayang sayang,









Masaku teringat akan dirimu
Ada sesuatu begitu mengganggu
Diam-diam aku menyukaimu
Bermimpi bila kau jadi milikku

Jauh di dasar hatiku
Inginku ku teriakā€¦
Aku cinta kamu!

Sayang, sayang, sayang
Kamu dah berpunya
Tertutup sudah bagiku kesempatan

Dan bukan gayaku
Rebut pacar orang
Meski hati tulus
Cerita berakhir tak senang

Aku tahu akan sulit bagiku
Mencari-cari pengganti dirimu
Tapi bagi lelaki macam aku
Tak mau berakhir kerna begitu

Jauh di dasar hatiku
Inginku teriak
Aku cinta kamu!

Sayang, sayang, sayang
Kamu dah berpunya
Tertutup sudah bagiku kesempatan

Dan bukan gayaku rebut pacar orang
Meski hati tulus
Cerita berakhir tak senang

Tak mungkin, tak mungkin
Aku menyerah hanya kerna tak dapatkan kamu
Meski jauh di dasar hatiku
Ingin ku teriak
Aku cinta kamu!

Sayang, sayang, sayang
Kamu dah berpunya
Tertutup sudah bagiku kesempatan

Dan bukan gayaku
Rebut pacar orang
Meski hati tulus cerita berakhir tak senang

Sayang, sayang, sayang
Kamu dah berpunya
Tertutup sudah bagiku kesempatan

Dan bukan gayaku
Rebut pacar orang
Meski hati tulus
Cerita berakhir tak senang,
Cerita berakhir tak senang



Pertama kali mendengar lagu dendangan Aliff Aziz ni, aku tak rasa apa-apa pun tapi apabila dah banyak kali dengar, syok pula.

Bukan apa. Cuma lagu ni ada impact tersendiri pada diri aku dan disebabkan aku dah lama tak up date entries ni, aku rasa, ni yang terbaik untuk aku coretkan.

Tak nak dikatakan lagu ni ada kaitan dengan abang tapi sipi-sipi tu ada la kot. Ehm, bercerita tentang abang, dah banyak benda yang berlaku dan aku sendiri pun tak tahu apa nak cerita. Sum of the story, lately aku dah `tak ada komunikasi' dengan abang.

Rasanya last sekali aku bersembang dengan abang, masa aku bagi sambal daging masa aku balik dari kampung raya korban hari tu. Dan aku rasa, setiap kali Raya Korban, tiap kali tulah hati aku akan `terkorban'.

Bukan nak mengadu tapi last time, masa dengan Shah pun, segala rahsia terbongkar masa raya ni. Dan kali ni pun, perkara yang sama terjadi pada masa yang sama. Kekadang tu, naik fobia juga aku tiap kali datangnya Aidiadha....

Pasal abang, dia macam tu jugaklah aku tengok. Dan sejak kebelakangan ni, makin sibuk dia. Mana taknya, cuma dia dan akak Jib je yang keje. Mahu tak tertonggeng dua-dua tu nak kejar page...

Dan aku rasa, itulah sebab paling kukuh kenapa tiada komunikasi antara aku ngan abang lately ni. Dan aku pun, sibuk juga... Cuma aku rasa, aku masih lagi boleh bernafas dan pejamkan mata untuk tinggalkan kerja-kerja pejabat barang sesaat dua.

And to make it worse, Kak Jib pun macam sedih tengok aku. Aku tau dalam tak sedar, dia suruh aku sabar dan tiap kali bercerita pasal abang, mesti ada nada sedih.. Tah la akak.. aku sendiri tak tahu nak cakap apa. Aku hargai apa yang akak buat untik kami berdua...

Nak tutup hati, aku teringatkan mama dan abah... Ehm... entahlah. Biarlah ia terus menjadi rahsia dah rahmat Tuhan pada aku nanti....

:)....

posted by Shanika Latisha at 9:43 PM 0 comments