Diari Hati

Thursday, November 29, 2007

Talipon itu....


Ehm... panggilan dari mama baru-baru ni hampir-hampir buatkan aku menitis air mata. The very same question... How's your relationship with abang???

Then, bila aku cakap macam-macam tu jer, mama desak aku suruh cakap dekat abang apa yang aku rasa... Pergh... macamlah aku berani sangat nak cakap-cakap hal hati dan perasaan ni. Sungguh, kalau benda lain, aku memang tak payah disuruh.. Memang aku berani.. tapi yang ini, ampun.. aku tak tahu macam mana...

Sungguh, kalau aku ada jawapan, senang aku nak menjawabnya. Tapi, apa yang aku ada? Abang hadir, tapi tak lebih seperti bayang-bayang. Abang tu wujud, tapi tak ubah macam angin... Jadi, apa jawpaan yang hendak aku berikan?

Mama akhirnya pujuk aku agar balik kampung. "Kita bincang anak beranak,"

Dan bukan saja mama, abah pun telefon aku memujuk.

Ma, bah..

Aku sayang abang tapi terlalu susah untuk aku lafazkan...

Aku mahukan abang, tapi terlalu jauh untuk aku milikinya...

Hendak aku jerit.. segalanya seolah dirantai...

Jadi, apa lagi yang tertinggal, apa lagi yang ada kecuali mengharapkan abang lebih mengerti...

Dan mungkin, dia bukan untuk aku.. Siapa tahu????
posted by Shanika Latisha at 4:06 AM 0 comments

Monday, November 26, 2007

Singgah ku untuk sementara...


HATI...


Bukan mudah untuk menafsirkan apa yang dikatakan hati..

Dan tidak sukar pula untuk akal mengikutinya....

Firasat hati selalu mengatakan,

Cinta itu terlalu indah,

Malah indah sekiranya dimiliki...

Firasat akal membuktikan...

Cinta itu bukan apa yang kita angankan,

hinggakan seringkali mengecaikan hati hingga menjadi debuan...
posted by Shanika Latisha at 8:03 PM 0 comments